Demam AL (untuk pertama dan semoga yang terakhir….)

Entah apa sebabnya sampai bingung sendiri, biasanya AL demam jika flu, habis imunisasi, kemarin demam AL lain dari biasanya. Tiba – tiba saja dua malam berturut – turut tengah malam nangis histeris (motah bahasa jawanya) Jumat malam pulang ke Malang, sampai rumah kok badanya agak anget, karena akhir2 ini AL semakin lincah dan aktif Mbah Utinya minta agar AL dibawa ke Mbah pijet langganan dan seperti biasa jangankan liat si mbah pijet nya liat rumahnya saja sudah nangis kejer, karena biasanya kalo habis dipijet enakan jadi kemarin dipaksain meskipun histeris…..

Sehabis pijet belum sampai rumah dah ketiduran, setelah tidur hampir 2 jam lebih suhu badan AL semakin panas hampir 39dC trus beberapa jam kemudian demamnya turun badanya dingin trus panas lagi makan apapun muntah, paniklah semua orang rumah meskipun AL tetep cerah ceria seperti biasa dan gak rewel samsek. Dikasih sanmol tetep demam padahal biasanya langsung reda demamnya. Sampai minggu masih saja demam akhirnya minggu sore demamnya turun. Minggu malam kembali ke Gresik.

Senin pagi demamnya sudah turun tapi masih anget2 dikit dan BAB nya encer sehari sampai 3x langsung telpon teman kanan kiri disaranin kasih lacto B sama Zinc kid, sampai hari selasa demamnya naik turun meskipun tidak sepanas sabtu minggu dan BAB nya sehari kemarin 2x dan sudah lembek tidak encer lagi makan minum masih doyan seperti biasa, namun aku tambahin kasih cairan oralit (gulgar) karena takut dehidrasi. Paginya sampai Ayah belain bolos kerja kami bawa ke dokter karena sudah 4 hari demamnya gak hilang2 dan dikasih rujukan untuk tes darah jika demamnya gak turun juga.

Selasa sore sepulang kerja AL sudah gak demam namun dikakinya ada bintik2 merah langsunglah sehabis maghrib telpon DSA untuk periksa namun sebelum ke DSA, kami ke Lab dulu untuk cek darah AL dan ini rekor diambil darah / disuntik tanpa nangis histeris padahal biasanya ketemu dokter saja langsung histeris, padahal sebelumnya ada anak kecil yang diambil darahnya juga jejeritan tapi AL cuek saja padahal Ayah Bunda sudah ketar ketir “tangisan selanjutnya nih “ kata Ayah, dan ternyata sodara – sodara ada dewa penolong di ruang ambil sample darah yaitu kipas angin😛 karena AL sangat seneng dengan yang namanya kipas angin sehingga saat diambil darahnya perhatianya teralihkan dan ini pertama kali AL disuntik tanpa derai airmata J  ,

Setelah 30 menit menunggu dengan hati dan perasaan gundah gulana tibalah hasilnya saat Bunda membaca hasilnya samsek gak ngerti dengan kode2 nya. Akhirnya kami mampir ke dokter umum untuk menanyakan maksud dari hasil Lab tersebut dan Alhamdulillah meskipun semuanya agak turun tapi masih dalam range aman dan trombosit nya pun aman Alhamdulillah…………..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: