Pierre & Marie Curie

Sangat suka, sangat cinta, sangat favorit, sangat kagum ah…pokoknya sangat excited dengan yang namanya cinta sejati, kesetiaan, dan ilmu pengetahuan, itulah saya sehingga saya sangat terkagum – kagum (halah bahasanya😛 ) dengan berbagai hal yang saling terkait dengan 3 hal tersebut. Dan inilah idola saya sejak dari jaman sekolah waktu diajari tentang IPA sampai dengan kimia salah satu alasan kenapa dulu saya sangat suka kimia hehehehe (gak nyambung), mereka adalah sang ilmuwan Pierre & Marie Curie.

Pierre Curie.

Pierre Curie yang lahir pada tanggal 15 Mei 1859 adalah seorang pionir dalam bidang kristalografi, magnetisme, dan radioaktivitas berkebangsaan Perancis. Setelah menyelesaikan pendidikan sarjananya pada usia 18 tahun, ia bekerja sebagai seorang instruktur laboratorium. Pada tahun 1881, Pierre dan saudara lelakinya, Jacques berhasil mendemonstrasikan bahwa kristal-kristal dapat meleleh saat dialiri medan listrik. Hampir seluruh sirkuit listrik digital saat ini menggunakan langkah ini dalam bentuk osilator kristal. Dibujuk oleh ayahnya dan Marie, Pierre mengajukan tesis doktoralnya pada tahun 1895. Menyangkut berbagai jenis daya tarik dan berisi presentasi tentang hubungan antara temperatur dan magnet.

Pierre mempelajari ferromagnetisme, paramagnetisme dan diamagnetisme untuk tesis doktoratnya dan menemukan pengaruh suhu terhadap paramagnetisme yang kini dikenal sebagai Hukum Curie. Ia bekerja dengan istrinya, Marie Curie dalam mengisolasikan polonium dan radium. Mereka berdua adalah orang-orang pertama yang menggunakan istilah ‘radioaktivitas’ dan merupakan penggagas dalam bidang tersebut. Pierre melepaskan penelitian kristal dan simetri di alam dan Marie bergabung dalam proyek itu. Mereka menemukan bahwa aktivitas yang kuat datang dengan pecahan yang mengandung bismut atau barium. Pierre dan salah seorang muridnya juga adalah orang pertama yang menemukan tenaga nuklir melalui identifikasi pengeluaran panas berkelanjutan dari partikel radium. Bersama dengan istrinya, Pierre dianugerai Penghargaan Nobel dalam Fisika pada tahun 1903 sebagai “pengakuan terhadap jasa-jasa luar biasa yang telah mereka lakukan dalam penelitian mereka mengenai fenomena radiasi yang ditemukan oleh Professor Henri Becquerel.”

Sebuah perayaan kecil di kehormatan Marie diatur malam hari oleh rekan penelitian, Paul Langevin. Para tamu yang hadir termasuk Jean Perrin, seorang profesor di Sorbonne dan Ernest Rutherford, yang waktu itu bekerja di Kanada, tetapi sementara di Paris Marie Curie merasa cemas dengan alasan studinya tentang defleksi radiasi di medan magnet yang belum pernah menemui kesuksesan. Pada saat itu ia sudah terkenal dan akan segera dianggap sebagai fisikawan eksperimental terbesar. Saat itu malam agak panas dan kelompok pergi ke kebun. Pierre telah menyiapkan sesuatu dan ketika mereka semua duduk, ia ambil dari saku rompinya sedikit tabung, dilapisi dengan seng sulfida, yang berisi radium dalam larutan garam. Tabung bercahaya menerangi kegelapan dan kelompok menatap heran dengan tenang dan khidmat. Tetapi dalam cahaya dari tabung, Rutherford melihat bahwa Jari-jari Pierre bekas luka dan meradang dan bahwa ia merasa sulit untuk memegang tabung.

Seminggu sebelumnya Marie dan Pierre telah diundang ke Royal Institution London di mana Pierre memberikan kuliah. Di auditorium ia menunjukkan bagaimana radium cepat terpengaruh pelat fotografi yang terbungkus kertas, bagaimana substansi menebarkan panas, di semi-kegelapan ia menunjukkan efek cahaya yang spektakuler. Dia menggambarkan tes medis dengan membungkus sampel garam radium dalam karet tipis yang menutupi dan mengikat ke lengan selama 10 jam, lalu telah mempelajari luka yang menyerupai luka bakar. Setelah 52 hari bekas luka yang permanen tetap abu-abu. Dalam hubungan itu disebutkan Pierre bahwa radium kemungkinan bisa digunakan dalam pengobatan kanker.

Tapi tangan Pierre yang tergores gemetar menumpahkan sedikit persiapan yang mahal. Lima puluh tahun kemudian kehadiran radioaktivitas ditemukan di tempat kejadian dan permukaan tertentu harus dibersihkan. Kenyataannya Pierre sedang sakit. Kakinya gemetar sehingga kadang-kadang ia merasa sulit untuk berdiri tegak. Dia berkonsultasi dengan dokter yang didiagnosis neurasthenia dan diresepkan strychnine. Dan kulit pada jari Marie retak dan tergores serta keduanya menderita kelelahan. Mereka rupanya tidak tahu bahwa radiasi bisa memiliki efek merugikan pada kondisi kesehatan secara umum. Pierre, yang suka mengatakan bahwa radium memiliki sejuta kali lebih kuat radioaktivitas dari uranium, sering membawa sampel dalam saku rompinya untuk menunjukkan teman-temannya.

Marie pun senang memiliki sedikit garam radium untuk tempat tidurnya yang bersinar dalam kegelapan. Koran yang mereka tinggalkan mereka melepaskan diucapkan radioaktivitas. Jika hari ini di Bibliothèque Nationale Anda ingin berkonsultasi dengan tiga buku catatan hitam di mana pekerjaan mereka dari Desember 1897 dan tiga tahun berikutnya dicatat, Anda harus menandatangani sebuah
sertifikat bahwa anda melakukannya atas resiko anda sendiri. Orang harus melakukan hal ini untuk waktu yang lama untuk datang. Bahkan dibutuhkan 1.620 tahun sebelum kegiatan radium direduksi menjadi setengah.

Rutherford juga sama tidak curiga mengenai bahaya ketika ternyata bahwa salah satu rekan-rekannya yang telah bekerja dengan zat radioaktif selama beberapa bulan mampu melaksanakan suatu electroscope oleh menghembuskan napas, Rutherford menyatakan senang karena hal ini mengkonfirmasi teori keberadaan pancaran udara. Namun kesehatan Marie dan Pierre memunculkan kekhawatiran. Teman-teman mereka mencoba untuk membuat mereka bekerja lebih sedikit. Semua gejala itu dianggap berasal dari gudang yang berangin dan kelelahan. Mereka seharusnya memiliki laboratorium baru.

Paulus Appell, dekan fakultas ilmu pengetahuan mengajukan mereka sebagai penerima untuk Legiun Kehormatan 14 Juli 1903. Pierre menjawab, “Aku tidak merasakan sedikit perlu menjadi dekorasi, tapi saya dalam kebutuhan terbesar dari sebuah laboratorium” Meskipun Pierre diberi kursi di Sorbonne pada 1904 dengan janji laboratorium, hingga akhir 1906 semuanya masih belum mulai dibangun. Pierre diberi akses ke beberapa ruangan di sebuah bangunan yang digunakan untuk studi oleh mahasiswa kedokteran muda. Pierre Curie tidak pernah memperoleh laboratorium yang nyata.

Pada tahun 1903, Marie dan Pierre Curie diberikan setengah Penghargaan Nobel dalam Fisika. Dalam pengakuan atas jasa yang luar biasa mereka telah diberikan oleh penelitian bersama mereka pada fenomena radiasi yang ditemukan oleh Professor Henri Becquerel. Henri Becquerel dianugerahi separuh lainnya untuk penemuan radioaktivitas spontan. Dalam sebuah surat kepada Swedish Academy of Sciences, Pierre menjelaskan bahwa tak satu pun dari mereka dapat datang ke Stockholm untuk menerima hadiah. Mereka tidak bisa pergi karena kewajiban mengajar mereka. Nyonya Curie telah sakit dan belum sepenuhnya pulih.” Tidak sampai Juni 1905 mereka pergi ke Stockholm, di mana Pierre memberikan Nobel lecture.

Pierre meninggal dunia akibat kecelakaan kendaraan di Paris pada 19 April 1906. Ia ditabrak kereta yang ditarik kuda di dekat Pont Neuf di Paris dan dibunuh. Putri Pierre dan Marie Curie, Irène Joliot-Curie, serta menantu mereka, Jean Joliot-Curie juga adalah fisikawan-fisikawan yang terlibat dalam penelitian radioaktivitas. Sekarang Marie ditinggalkan sendirian dengan dua putri, Irène berusia 9 dan Hawa umur 2. Ketika Marie ditawari pensiun, dia menolak hal itu: Aku 38 tahun dan mampu mendukung diriku sendiri, adalah jawabannya. Dia ditunjuk untuk menggantikan Pierre sebagai kepala laboratorium, yang paling cocok dan bertanggung jawab untuk tugas mengajar. Dia dengan demikian menjadi wanita pertama yang pernah ditunjuk untuk mengajar di Sorbonne. Setelah beberapa bulan, pada bulan November 1906, ia memberikan kuliah pertamanya.

Marie Currie.

Marie Curie adalah ahli kimia dan fisika Perancis kelahiran Polandia yang sampai sekarang merupakan satu-satunya orang yang pernah mendapatkan hadiah nobel di dua bidang yang berbeda, yaitu fisika dan kimia. Penemuannya dibidang radioaktif membuat Marie Curie masuk ke dalam daftar penemu yang berpengaruh kepada dunia. Marie Curie adalah wanita pertama pemenang nobel dan juga adalah wanita pertama yang menjadi professor di universitasnya, Universities of Paris. Walaupun berkewarganegaraan Perancis, Marie Curie tidak pernah kehilangan rasa kebanggaannya sebagai orang Polandia. Penemuan pertamanya pada elemen kimia yang ditemukan tahun 1898 diberi nama ‘polonium’ dan penemuan berikutnya adalah radium beberapa bulan kemudian. Radium adalah zat radioaktif yang banyak digunakan dalam bidang medis dan kedokteran, umumnya untuk menghilangkan penyakit kanker dengan menyinari sel-sel kanker dengan zat radioaktif tersebut.

Marie lahir di Warsawa, Polandia dengan nama Maria Sklodowska. Orangtua Marie Curie bekerja sebagai guru, dan Manya (nama panggilan Marie Curie) pada umur 16 tahun telah mendapatkan medali emas saat menyelesaikan pendidikan kedua (setingkat SMP), saat itu, orangtuanya hampir kehilangan semua hartanya karena mengalami kerugian saat berinvestasi. Manya akhirnya bekerja sebagai guru bantu untuk membantu menghidupi keluarga mereka. Saat itu, wanita di Polandia (yang masih berada di bawah dominasi Rusia waktu itu) tidak bisa mendapatkan pendidikan yang tinggi, sehingga setelah lulus sekolah, Manya tidak dapat melanjutkan sekolahnya ke universitas. Pada umur 18 tahun, Marie bekerja sebagai guru privat bagi sebuah keluarga kaya. Sebagian dari penghasilannya sebagai guru privat kemudian diberikan kepada kakak perempuannya untuk membantu biaya pendidikan kakaknya di Perancis. Setelah kakak perempuannya yang bersekolah di sekolah medis Perancis, lulus, mendapatkan gelar Dokter, Manya lalu ikut pindah ke Perancis pada tahun 1891. Dia kemudian memasuki universitas Sorbonne (sekarang Universities of Paris) dan mengambil jurusan fisika dan matematika. Manya atau Marie Curie akhirnya lulus sebagai mahasiswi terbaik di kelasnya.

Nama belakang Marie (Curie) diperoleh saat menikah dengan Pierre Curie yang juga ahli kimia. Marie Curie memiliki dua orang putri, Irène dan Ève, yang lahir pada tahun 1897 dan 1904. Irène yang melanjutkan dan mengembangkan karya ibunya juga mendapatkan hadiah nobel dalam bidang kimia.

Karya dan penelitian Marie Curie membuat para ahli kimia dan fisika mengerti bagaimana cara mengumpulkan sumber-sumber material yang mengandung radioaktif untuk menyembuhkan penyakit sekaligus untuk keperluan riset yang lebih dalam pada zat-zat radioaktif. Meskipun pada akhirnya Marie meninggal dunia tahun 1934 akibat leukimia dari bahan temuanya (radioaktif yang bisa menyebabkan leukimia).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: